Salam Sejahtera dan Selamat Datang

Ini adalah blog peribadi. Apa yang saya tulis adalah dari pengalaman atau pendapat saya sendiri kecuali saya nyatakan sumbernya. Mohon maaf kalau ada yang berkecil hati. Sila beri teguran jika ada yang tidak betul. ^_^


Pengikut

Rabu, 17 September 2008

pengalaman hidupku..

(Sylvia & Panang)

Sebaik sahaja tamat pengajian, keluarga ku dan hasben tidak mahu menunggu lebih lama untuk kami berkahwin memandangkan kami telah lama bertunang. Selepas berkahwin, kami tidak seperti pasangan pengantin yang lain yang mana kami terpaksa berjauhan disebabkan hasben mengajar di sebuah sekolah pedalaman di Kapit Sarawak. Selain daripada perjalanan jauh yang meredah hutan, hasben juga terpaksa berkongsi kuaters guru bersama guru-guru yang lain. Apa yang lebih menyedihkan, ketika berada di sekolah berkenaan hasben tidak dapat dihubungi memandangkan tiada talian telefon. Hasben juga hanya keluar ke pekan sebulan sekali dan akan balik ke rumah ketika cuti sekolah. Bagaimanapun mungkin memang rezeki kami, aku disahkan hamil pada usia perkahwinan kami dua bulan. Dalam kegembiraan, aku tetap berasa risau disebabkan terpaksa mengharungi detik-detik kehamilan tanpa hasben tercinta disisi.

(baru balik dari opis lama kat Kuching)

Anak di dalam kandungan seolah-olah faham dengan situasi ibunya. Aku tidak menghadapi banyak masalah dan tidak mengalami ’morning sickness’. Seawal usia kandungan 1 bulan, aku mengamalkan minum soya, madu dan makan vitamin yang dibekalkan oleh klinik. Aku tidak pernah mengabaikan temujanji dengan doktor dan selalu membuat senaman mahupun kerja-kerja ringan seperti berkebun bunga, menanam sayur, jagung dan sebagainya di sekeliling rumah. Kadang-kadang membantu emak menanam padi. Emak kata orang kampung waktu mengandung tak pernah malas bekerja. Sebab tu anak mereka sihat dan cergas. Aku mengiakan sahaja. Bukankah orang tua lebih berpengalaman.

(Pelajarku semasa di SK Rajau Ensika - Sebuah sekolah pedalaman)

Pada usia kandungan 3 bulan aku menerima tawaran sebagai guru pengganti di SK Rajau Ensika, Simunjan. Meskipun jarak sekolah ini tidak jauh dari kampungku dan aku tinggal di kuaters, aku akan balik berjalan kaki selama 2 jam ke kampungku setiap minggu. Pernah juga meredah hujan lebat selama 1 jam. Tetapi disebabkan semangat nak balik, aku tidak peduli. Selama aku mengajar, tidak ada seorang pun tahu aku sedang hamil. Aku tidak mahu mana-mana pihak bersusah hati dengan keadaanku ini. Kadang-kadang aku bersukan bersama murid sekolah. Malahan aku bertugas sebagai jawatankuasa konsert anjuran PIBG sekolah dimana aku bertugas melatih murid, menyiapkan bahan-bahan dan menghias pentas sehingga larut malam. Biarpun sentiasa berpanas dan berhujan, aku tidak pernah mengalami demam. Aku sentiasa bersemangat dan sihat. Masih teringat bagaimana rupa cikgu disana pada hari terakhir aku mengajar bila diberitahu aku sebenarnya hamil. hehehe...

(syoknye konvo bila my hero dtg sekali)

Ketika kandungan berusia 5 bulan, aku menerima segulung ijazah. Acara konvokesyen menjadi lebih bermakna apabila hasben dapat hadir dan dapat berjumpa dengan kawan-kawan yang begitu teruja dan gembira melihat ku hamil. Beberapa minggu selepas konvokesyen, aku menerima tawaran bekerja di firma swasta. Bertugas sebagai Perancang Bandar amatlah mencabar. Aku terpaksa bekerja sehingga larut malam dan kadang-kadang sehingga pukul 3 pagi sekiranya terdapat projek yang perlu disiapkan segera. Sepanjang bekerja, aku gemar turun naik tangga kerana percaya banyak berjalan akan memudahkan proses bersalin. Ternyata tanggapan itu benar.

Pada 14 April 2007, hari Sabtu aku bekerja seperti biasa. Cuma kadang-kadang perut terasa agak berlainan daripada biasa. Mungkin disebabkan tidak ada pengalaman aku pun beranggapan ia hanya senak perut biasa. Tambahan tarikh jangkaan bersalin adalah 22 April. Bagaimanapun, terlintas di hati untuk membuat persiapan terakhir. Ketika itu, aku sempat membeli barangan bayi dan ubat-ubatan yang saya perlukan ketika berpantang. Pada malam tersebut, aku merasakan sedikit kontraksi tetapi masih menunggu sehingga kontraksi 5 minit sekali. Sempat juga aku dan adik ku melihat siaran Akademi Fantasia (AF). Sebelum AF mengumumkan siapa yang akan terkeluar, aku mengajak adik ke Hospital Umum Kuching. Adik bertanya, sakit nak bersalin ke? Cepat-cepat ku jawab tak. Terpaksa tipu adik sebab tahu dia jenis penakut dan cepat panik.

Tiba di hospital lebih kurang dalam pukul 12 tengah malam, doktor yang memeriksa mengatakan sudah bukaan 2 cm. Aku disuruh menunggu. Bagaimanapun, sakit semakin kerap dan tidak lama kemudian air ketuban pecah dengan sendirinya. Kontraksi semakin kerap. Lebih kurang pukul 2.30 pagi doktor memeriksa semula dan terkejut kerana bayi dah mahu keluar. Doktor meminta aku menarik nafas panjang dan tidak meneran. Tetapi gesaan meneran tetap terasa. Dalam keadaan kelam kabut, jururawat dan doktor memindahkan aku ke katil bersalin. Sebaik sahaja dipindahkan, aku disuruh meneran. Doktor sentiasa memberikan peransang dan mengatakan aku pandai meneran. hehehe... Dua kali teran anak perempuan ku yang diberi nama Easter Cassandra selamat dilahirkan dengan berat 2.92 kg pada pukul 2.40 pagi. Dengan menggaru-garukan kepala sambil ketawa doktor mengatakan aku hnya mengambil masa 5 minit sahaja untuk bersalin. Jururawat pula sempat bergurau mengatakan kalau dia, mesti dia beranak setiap tahun. Ada yang bertanya apa yang aku amalkan ketika mengandung. Malahan adik yang setia menunggu diluar terkejut ketika diberitahu oleh jururawat bahawa aku telah selamat bersalin. Syukur pada Tuhan, selain daripada mudah dilahirkan, Easter juga tidak mengalami demam jaundice. Sekali lagi ditanya oleh jururawat, apa yang aku amalkan atau makan ketika mengandung mahupun berpantang?
(Easter Cassandra Anak Panang, DOB: 15 April 2007)

Pada 13 Julai 2007.. mungkin berkat rezeki anak, aku mendapat tawaran sebagai penjawat awam. Syukur atas pemberian dariNya.

Tiada ulasan: